10 May 2020

Doa Nabi Sulaiman AS - QS: 27:19


Doa Nabi Sulaiman bersyukur kepada Allah SWT



Artinya:

Maka dia (Sulaiman) tersenyum lalu tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa,“Ya Tuhanku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau ridhai dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh.”


Nabi Sulaiman as terkenal sebagai seorang yang sangat cerdas dan kaya raya. Ia memiliki istana yang berkilauan permata. Selain itu, Allah SWT menganugerahkan ilmu kepadanya, sehingga ia menjadi nabi yang adil, bijaksana, dan cerdas.


Selain kekayaan yang berlimpah dan ilmu yang sangat luas, Allah SWT memberikan mukjizat lain kepada Nabi Sulaiman, yakni dapat menundukkan angin, laut, dan binatang. Dengan keistimewaan itu, ia dapat bepergian mengendarai angin.

Ia juga dapat memerintah jin dan burung untuk membantunya dalam peperangan. Nabi Sulaiman as pun dapat berbicara dan mengerti bahasa binatang.

Dikisahkan, pada suatu hari Nabi Sulaiman as melakukan perjalanan ke daerah Thaif. Dalam perjalanan itu, ia membawa pasukan yang sangat banyak. Pasukan itu terdiri atas manusia, jin, dan burung-burung. Para jin dan manusia berjalan bersama Nabi Sulaiman as. Sedangkan, burung-burung terbang menaungi mereka dengan sayapnya.

Nabi Sulaiman as juga mengatur pasukannya. Di bagian depan bertugas menjaga agar tidak ada yang melewati batas yang telah ditentukan. Pasukan di belakang bertugas menjaga agar tak ada seorang pun anggota pasukan yang ketinggalan.

Di tengah perjalanan, Nabi Sulaima AS dan pasukannya memasuki sebuah lembah. Di lembah itu ada banyak sarang semut. Melihat banyaknya pasukan yang dibawa Nabi Sulaiman as, para semut pun ketakutan. Mereka khawatir terinjak-injak pasukan besar itu.

Jirsan, raja semut yang berasal dari Bani Syishibban berkata pada semut yang lain, ''Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari." (QS an-Naml: 18).

Mendengar perkataan raja semut yang ketakutan, Nabi Sulaiman as tertawa. Ia kemudian bersyukur kepada Allah SWT yang telah memberi keistimewaan kepadanya, sehingga ia dapat memahami ketakutan para semut. Ia kemudian berdoa kepada Allah SWT.

"Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai, dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh." (QS an-Naml: 19).

Nabi Sulaiman kemudian meminta pasukannya untuk berhenti. Para pasukan yang tak mengerti maksudnya menjadi kebingungan. Nabi Sulaiman as menjelaskan apa yang ia dengar dari raja semut dan rakyatnya. Akhirnya, mereka mencari jalan lain untuk sampai ke tujuan.

Cerita ini diambil dari kitab Qashasul Anbiya' karya Ibnu Katsir. Dari cerita ini, kita dapat mengambil pelajaran bahwa Nabi Sulaiman as adalah sosok Nabi yang cerdas dan kaya raya. Walaupun begitu, ia tidak pernah lupa bahwa segala kekayaan, ilmu, dan keistimewaan yang dia miliki berasal dari Allah SWT. Nabi Sulaiman as tidak pernah lupa mensyukuri apa yang telah Allah SWT berikan kepadanya. Ia bahkan berdoa agar Allah SWT terus melimpahkan rasa syukur kepadanya.

Dengan keistimewaan yang Allah SWT berikan membuat Nabi Sulaiman as dapat memahami rasa takut yang dialami para semut. Karenanya, ia kemudian mengajak pasukannya untuk mencari jalan lain. Para semut pun akhirnya selamat. Karena kebijaksanaannya itu, para semut pun kagum dan hormat kepada Nabi Sulaiman as.